Kronologi Dugaan Pemerkosaan Oleh 4 Orang Minta Denda 50 juta -->
POPULER

Kronologi Dugaan Pemerkosaan Oleh 4 Orang Minta Denda 50 juta

Senin, 22 Juni 2020, 09.24.00 WIB
PEMBACA ONLINE Free website counter

Lumajang-Ginewstvinvestigasi.com
Dengan ramainya omongan orang di warung kopi terkait adanya dugaan pemerkosaan seorang wanita yang berinisial (sw) warga desa sentul yang di perkosa 4 orang laki laki di lahan tebu di desa boreng satu bulan yang lalu (05/06/20).

Maka untuk memastikan hal tersebut wartawan media ini mendatangi rumah korban (sw) untuk mendapatkan informasi yang pasti. 

Setelah tiba di rumah korban (02/06/20), wartawan media ini di sambut dengan baik oleh korban dan keluarga nya, walaupun dalam keadaan kurang sehat (sw) Saat di komfirmasi mau memberikan keterangan tentang "kronologi kejadian pemerkosaan", tersebut. 

Menurut keterangan (sw) pada awalnya (sw) di jemput temannya yang berinisial (Fz ) untuk di ajak ngopi di toga setelah sampai di toga saya di ajak ke rumah teman nya di situ saya di paksa minum  saya  mau terus pindah tempat ke rumah teman yang lain yang berinisiatif (Fr) tambah 2 orang jadi jumlah nya 6 orang , di situ saya di paksa minum saya tidak mau karena saya tidak mau di situ hampir terjadi bacok an antara orang yang berinisial (kmg) sesama teman , permasalahan nya (kmg) di kira punya hubungan khusus dengan aku padahal cuma teman biasa , akhirnya sama (fr) di usir sambil bilang kalau mau ribut jangan di sini akhirnya pindah ke jembatan di situ saya di suruh minum lagi karena tidak mau saya di pukul sampai saya di kalungi clurit oleh pelaku karena saya tidak mau. 

Akhirnya saya di bawah ke tebuan di desa boreng, nyampai di tebuan  _+ jam 1.30 Wib . Dan di situlah saya di perkosa oleh empat orang yang berinisial (Fz),(DL),(SLM) dan yang satunya tidak tau namanya.sebetulnya saya tidak mau hal tidak senonoh itu karena saya di kalungi clurit dan di pegangi oleh (DL)  sehingga saya tidak berdaya lagi. 
Masih menurut (SW) Sebetulnya(DL) menaruh hati pada saya namun saya sejak lama namun saya tidak mau  karena (DL) sudah berkeluarga  khawatir ada masalah dengan keluarga nya apalagi istrinya lagi hamil .
 (SW) menambahkan setelah saya di perkosa oleh empat orang tersebut  yang tiga orang pulang akhirnya saya di bawa pulang oleh (FZ) ke rumah nya sampai di rumahnya, Saya melawan dengan cara menendang (FZ) hingga jatuh dari sanalah saya lari keluar rumah sambil minta tolong sama ibu-ibu waktu itu sambil tanya di mana rumah pak RT (Rukun Tetangga) Dan akhirnya di tunjukkan setelah saya sampai di rumah RT saya minta pertolongan sambil menyampaikan kejadian yang saya alami. Akhirnya saya di amankan bahkan juga rehat dan mandi rumah beliau selain itu saya di kasih baju ganti, setelah di panggil kan pak kasun sama babinsa kasunnya memberikan kabar kepada kasun sentul , hingga datanglah kasun sentul dan kadesnya  ke rumah RT dimana saya berada. "Setelah itu di adakan musyawarah antara saya dan semua pelaku juga semua yang hadir di sana, waktu itu saya di kasih dua pilihan pertama apa mau di penjarakan atau di denda saya bilang minta di denda saja kasian kalau di hukum masing masing pelaku di kenakan Rp .12.500 000,-(Dua Belas Juta Dua Ratus Lima Puluh Ribu Rupiah) jadi total empat pelaku di kenakan kompensasi Rp. 50.000.000, _( Lima puluh juta rupiah)
Semua pelaku sepakat, Setelah itu di buatkan pernyataan yang isinya sepakat dengan permintaan kompensasi yang di minta oleh korban yang berinisial (SW) tersebut juga tertulis apabila dalam waktu satu (1) minggu  pelaku tidak menepati pernyataannya tersebut pelaku siap untuk di penjara peryataan tersebut  di tanda tangani bersama oleh pelaku dan korban (saya) bermaterai 6000 serta tidak lupa semua saksi yang hadir di situ ikut menandatanganinya". Namun perjanjian nya  "di pegang oleh kepala desa sentul sementara saya tidak pegang apa apa".  namun dari waktu yang di telah sepakati di perjanjian tersebut semua pelaku mengingkarinya, saya cuma di kasih uang oleh kades sentul sebesar Rp. 5.500.000, _ ( Lima juta lima ratus ribu rupiah) dan uang tersebut menurut kades sentul itu titipan dari Pelaku yang jumlah nya Rp. 7.000.000,_(tujuh juta rupiah) untuk di berikan kepada korban dan yang Rp.1.500.000,_( satu juta lima ratus ribu rupiah) di minta oleh kades sentul untuk uang bensin sambil bilang duwik mu entek neng aku nduk (bahasa jawa)".setelah itu tidak ada komfirmasi lagi . "Untuk itu kalau tetap tidak terealisasi dengan bukti yang saya miliki akan lanjutkan ke ranah hukum".tandasnya (dendik)

TerPopuler